Baca lewat email biar asik ->
author

Artikel ini ditulis oleh : Putu Hadi

Putu Hadi adalah Blogger dan Penulis penyuka Android. Follow saya di Twitter, artikel ini bermanfaat buat kamu? jangan lupa tinggalkan komentar ya...


Jumat, 14 September 2012

Pengetahuan IT singkat untuk anggota DPR


Yang terhormat Bapak-Ibu anggota DPR yang mewakili rakyat kecil di gedung dewan dengan kursi empuk dan ruangan ber-AC sana. Miris saya mendengar bahwa Bapak dan Ibu menghabiskan milyaran untuk studi banding di luar negeri. Saya tidak mau cuma mencela tanpa solusi, saya mau memberikan alternatif untuk Bapak dan Ibu tercinta yang sudah saya dan masyarakat lainnya pilih untuk duduk disana dalam hal solusi menggali pengetahuan dari Negara Lain tanpa sedikitpun datang ke negara yang ingin dibandingkan.

Apakah pernah dengar kata "INTERNET" bapak dan ibu? seharusnya pernah dengar karena salah seorang teman bapak dan ibu ketahuan streaming video porno, nah..kalo gak ada koneksi internet gak mungkin kan temen bapak/ibu itu bisa streaming film begituan. Daripada ngelantur, mari kita tengok teknologi yang sebenernya bisa bapak/ibu manfaatkan, sebagian besar ga pake bayar kok , gratis tis tis..

Google Hangout

Tahu Google gak bapak/ibu? itu lho mesin pencari terbesar sejagat raya. Kalo tablet bapak/ibu bukan iPad, maka bisa dipastikan itu Android, nah si Google ini yang bikin itu Android. Google punya jejaring sosial kayak Facebook lho bapak/ibu, tau Facebook kan ya? nama jejaring sosialnya Google ini adalah Google+.

Di Google+ ada namanya fasilitas Hangout, sejenis Video Call tapi gak cuma one to one melainkan bisa juga one to many. Misalnya nih, pengen dengar pendapat orang Denmark tentang sejarah lambang Red Cross. Minta tolong aja biar mereka pake Google+, nanti kita ajakin hangout terus rame-rame deh tonton dia ngomong sampe urusannya tuntas. Takut ngerepotin dia? kayaknya orang Eropa udah gak asing lagi sama Google+, bapak/ibu aja yang asing sama Google kali ya. Atau malah bapak/ibu yang males bikin account di Google+, kalo gitu suru staff ahlinya aja buat bikinin..atau kalau staff ahlinya juga gak bisa, coba deh ganti staff ahlinya sama saya.

Facebook

Aduh, kok malah ngajakin Facebookan yak? gak gitu juga sih. Kemarin saya denger kalo bapak/ibu kagum sama sungai di Denmark yang dijadiin sarana transportasi. Bapak/Ibu baru tahu? wah kasian ya...gini aja : Bikin account Facebook, add mahasiswa yang lagi kuliah di luar negeri. Suru mereka foto-foto hal-hal kreatif yang ada di tempat mereka dan gak ada di Indonesia lalu tag ke bapak/ibu. Keren kan ide saya bapak/ibu? kalo bapak/ibu gak tega mahasiswanya habisin waktu buat foto-foto, kasi aja 5$ untuk tag foto yang informatif. Toh pasti nanti mahasiswanya akan berlomba-lomba ngetagin foto bagus yang berguna untuk pelajaran bagi Indonesia. Ga ngerti juga bikin account Facebook? #tepokjidat

Google Doc

Kemarin di salah satu acara debat TV swasta, saya dengar setiap mantan Ketua Perhimpunan Pelajar Indonesia di luar negeri menyanggupi membantu bapak/ibu untuk membuat resume hal-hal penting yang menjadi pertanyaan bapak/ibu anggota Dewan Terhormat. Gimana kalo kasi aja mereka daftar pertanyaan, menurut saya mereka akan dengan senang hati mengerjakannya itung-itung bantu Negara asal. Setelah mereka buat, minta share saja di Google Doc terus bapak/ibu baca dan diskusikan. Kalo ada yang kurang sreg, tinggal kasi pertanyaan lagi dan mereka tinggal share lagi. Gampang ya bapak/ibu? baru ngeh? atau jadi ribet?

Dropbox

Masih nyambung yang tadi, kalo bapak/ibu risih harus buka internet terus untuk melihat Google Doc, minta tolong mahasiswa disana aja taruh file di dropbox terus kasi Public Linknya. Ah gausah pake Dropbox juga sih bapak/ibu, email juga bisa, Tetapi kan takutnya file besar dan mereka susah attach file yang besar. Maka dari itu pake Dropbox aja bapak/ibu, dijamin file gede juga bisa dishare kok.

Wikipedia

Nah ini udah umum digunakan bapak/ibu harusnya juga tau. Wikipedia adalah Ensiklopedia gratis yang diisi oleh kontributor dari seluruh dunia. Bahkan saya menemukan artikel yang mungkin membantu bapak/ibu dalam mencari sejarah Red Cross, cek di artikel "Emblems of the International Red Cross and Red Crescent Movement". Kalo Wikipedia ini gak perlu daftar kok, gausah manggil staff. Buka aja en.wikipedia.org, lalu setelah masuk ke halaman Home nya tinggal masukin aja keyword yang ingin dicari.

Kesimpulannya, bapak/ibu punya banyak banget cara untuk menjelajah dunia tanpa ke tempatnya langsung. Saya aja tau gimana bentuk iPhone 5 tanpa perlu dateng ke konferensi Apple di Amerika sana. Tapi terserah deh, saya cuma rakyat kecil yang jauh lebih bodoh dari bapak/ibu yang duduk disana.

Salam

Lookj, Blogger gak pinter.

7 komentar:

  1. Percuma aja orang DPR dikasih fasilitas ini itu tapi ga pernah dimanfaatin. Mendingan ga dikasi apa-papa. Btw Mas Lookj aja yang jadi DPR biar negri ini makin makmur...wkwkwkwk

    BalasHapus
  2. Dulu mbah alias kakek saya pernah berkata "Suatu saat nanti orang menjelajah dunia hanya dari rumah saja dan cukup duduk di atas kursi. Ternyata perkataan tersebut emang benar. Kenapa harus buang milyaran rupiah hanya untuk Studi banding? mohon perhatikan rakyatmu yang masih miskin dan kelaparan

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbah google mas? hehehe, just kidding :p

      Hapus
  3. wah... smoga bapak ibuk dewan yang terhormat disana membaca ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak mungkin, sibuk shopping di LN maybe :P

      Hapus

Artikel ini berguna? jangan menjadi silent reader, saya akan selalu menjawab komentar

Ada 2 aturan berkomentar yaitu jangan asal komentar, jangan mengiklan, hargai penulis yang membuat artikel ya..terima kasih.